Ngantor dan Berbisnis

Photobucket

3.15.2009

Kepanikan di sela Hujan Es


Sejak siang lepas dhuhur rasanya udara sumpek. bunda cuma bergumam, biasanya kalau rasanya panas begini bakalan hujan. Dan betul saja kira-kira pukul 3 hujan deras banget-banget. petir menyambar-nyambar. padahal niat bunda mau posting tentang Ghina, akhirnya batal gara-gara ada suara menggelegar dan menyebabkan salahsatu komputer mati. Wah cilaka, pikir bunda. Jangan-jangan ada yang kena nih komputer. Trus buru-buru tiga komputer yang sedang menyala dimatikan semua.....
Bunda bergegas ke teras belakang...wah kolam ikan sudah meluber dan ikan-ikan pun menggelepar keluar... duuh sibuk sendiri nih. Karena my hubby baru saja tertidur abis begadang dengan pekerjaannya semalam. Sementara si embak sedang ngurusin kucing-kucing yang kandangnya juga kehujanan. Anak-anak sedang ada acara di luar rumah, bunda langsung membatin "moga2 bocah-bocah ga apa-apa dan selamat sampai rumah"
Terdengar ada suara "kletak kletuk" dari genting... huhuhu butiran es ternyata. Ya, betul ini namanya hujan es!
Sayangnya akibat kehebohan yang terjadi dalam tempo sekejap, terlupalah untuk mengabadikan butiran butiran es tersebut. Memang tidak sampai terjadi puting beliung, hanya saja menyisakan genangan banjir memasuki kompleks perumahan. Jadi anak-anak saat pulang mesti memutar lebih jauh menghindari genangan yang mencapai lutut.
Di balik peristiwa ini, bunda jadi teringat dengan kejadian serupa yang semakin sering terjadi belakangan ini. Tidak hanya di Jakarta, bahkan di beberapa daerah lain pun peristiwa alam yang diluar kebiasaan makin sering terdengar
Alam sudah semakin sering memperlihatkan tanda protes dengan perilaku manusia. Kalau orang-orang pintar menyebutnya Global Warming.
Memangnya sobat peduli dengan issue Global Warming. Atau setidaknya punya saran apa sih yang bisa mengurangi efek Global Warming.







31 komentar:

  1. waduh hujan es ya bunda ? kemarin2 di bandung juga pernah terjadi.

    Apakah yang sebenarnya terjadi ? mungkin benar kata bunda, alam sedang protes kayaknya ...

    BalasHapus
  2. wag gwt tug hjan esnya..ntar kn pala tug

    BalasHapus
  3. semoga, kita masuk ke dalam orang yang dilindungi alam bunda..., amin

    BalasHapus
  4. @ Suryaden : saya juga mengaminkan bang.
    lepas sholat mendoakan mereka yg kena musibah genting rumahnya pada ambruk dan kebocoran.

    @ Tukang Arsip : alhamdulillah kena kepala ngga apa-apa yang penting tetap berdoa meminta perlindunganNya

    @ JONK : "Telah terjadi kerusakan di daratan dan di lautan akibat ulah manusia" begitu salahsatu ayatNya mengingatkan manusia agar mencintai alam

    BalasHapus
  5. Wah tumben ada hujan es di Indonesia. Memang sekarang kondisinya sering ekstrim ya

    BalasHapus
  6. biasana mah bun upami hujan es teh, es na tiasa jang ngalandongan anu teu damang panas...

    Tah ari urang sundamah sok kabobodo ku sepuh, puguh weh ari ngompress teh da ku es nya...meh rerep mah ?

    komentarnya : kutub utara sudah mencair bun, kiriman esnya baru sekarang datangnya...xixixi

    BalasHapus
  7. Bener2 sudah semakin parah aja keadaan bumi kita ini, lha pas disana sedang hujan es itu, di Solo malah lagi puanaaasss banget... yah semoga saja kita semua senantiasa mendapat perlindungan dari Alloh SWT..amiinnn..

    BalasHapus
  8. belajar mendengarkan curhat alam

    BalasHapus
  9. waduh,,, klu udah panik bahaya ni....
    harus sgera di bawa refrees ke Sungai Kuantan ni....
    wakaka.. kiding...
    slam knal....

    BalasHapus
  10. kalo indonesia diguyur hujan es terus yang kasihan tukang es lilin bunda!untung ga sering ya hujannya..

    BalasHapus
  11. walah saya kok malah mikirnya ujan duit biar rakyat ndak sengsara :D

    ujan duitnya cuma buat rakyat lohhh, bukan yg kaya...hihihi...kayak apa yah?...hehehe

    BalasHapus
  12. Di Kuala Lumpur, jika hujan lebat begitu, bisa terjadi banjir kilat.

    Global Warming terjadi mungkin disebabkan manusia sendiri. Sekarang ini, terlampau banyak pembangunan, hampir di mana saja. Pokok-pokok ditebang, bukit-bukit diratakan. Jika terjadi bencana alam, tidak boleh disalahkan sesiapa melainkan kita sendiri.

    BalasHapus
  13. sering denger hujan es
    tapi blom pernah liat secara langsung, tapi mendingan nggak usah aja deh..kayaknya ngeri ya bun??

    BalasHapus
  14. Hujan es ya Bunda??? Wah, sakit lho kalo kena kepala langsung...
    Hmm, soal Global Warning, saya prihatin soal 'pengelolaan sampah' di negeri tercinta Bunda, terlebih di ibukotanya. Andai kita bisa bersama menyadari pentingnya hal ini, dan sama2 sadar untuk membuang sampah pada tempatnya, mengelola sampah yang bisa didaur ulang dan sebagainya, mungkin bencana lainnya seperti banjir nggak jadi penyakit tahunan...

    Salam hangat Bunda...:)

    BalasHapus
  15. Saya sering bgt liat ibu2 yg ngajarin anaknya buang sampah diangkot dengan melempar sampah ke jalan, ntar pasti kebiasaan itu akan turun temurun
    ....miris bgt liatnya...

    Klo setiap org yg menyadari mengenai kebersihan lingkungan juga penghematan energi, efek global warming pasti bs dikurangi.

    BalasHapus
  16. wahh...kok menakutkan yah...ada hujan es juga...kalo esnya segede gaban ...gimana coba...hiks...

    Semoga keadaan bumi tidak semakin parah ya bunda...
    yukkk...kita jaga bersama alam kita...

    BalasHapus
  17. Dulu waktu masih kuliah di Malang juga pernah tuh hujan es Bun. Awalnya takut,tapi setelahnya malah norak abis, cari wadah untuk esnya...Hehehe. Sepertinya kita memang harus mulai betul2 peduli dg bumi kita ya Bun?

    BalasHapus
  18. Di Jogja kayaknya saya pernah ngalami...

    BalasHapus
  19. Iya bun, iki kalimantan puanas banget..

    BalasHapus
  20. iya Bun aku ntn di tipi klo jkt kena hujan es ya
    Di bandung mah sering Bun hehe...saya pernah tuh lg di mobil trus ujan gede and suaranya keras bgt taunya ada esnya, jadi kami matiin aja mobilnya takut kenapa2 di jln

    BalasHapus
  21. @ linda belle : semoga ngga makin sering ya belle, cuaca ekstrim kan ngga bagus utk kesehatan kita dan lingkungan juga

    @ rampadan : yahaha panas abisnya hutannya makin gundul sih mas

    @ BIG SUGENG : ngga asik kan Mas?

    @ Ajeng : kepedulian memang harus dimulai dari diri sendiri dulu mbak

    @ Atca : mengajarkan cinta alam pada anak sejak usia dini adalah hal yang paling baik, menurut para ahli pedagogi

    @ Witha : iya mbak, semoga bisa menularkan kepada ibu2 di Jalasenastri ya

    @ Umi Rina : ya betul sekali umi, penanganan secara menyeluruh memangmembutuhkan sistem yang dijalankan secara konsisten dan sosialisasi yang tak kenal lelah. sayangnya selama ini juga ga ada caleg yg kampanyenya berpihak pada masalah ini

    @ ana fardiana : ngga ngeri sih. hanya terkejut dan takjub. betapa yg dulu tak pernah terjadi kini betul2 dialami lalu bertanya ke dalam diri betapa manusia semakin "memperkosa" alam dan kita juga yg merasakan akibatnya

    @ Tirana : betul Tirana. inipun disertai kilat dan banjir. Global Warming memangnya memerlukan gerakan massal dari seluruh manusia di bumi ini yang menyadari masa depan anak cucu kita bergantung pada perbuatan yg kita lakukan sekarang ini. warisan apa gerangan yang akan kita berikan kepada mereka, ya..

    @ gdenarayana : wehehehe jika hujan duit yg terjadi adalah kekisruhan dimana-mana.. ah jangan bli..

    @ abie : iya ya Bie semoga ga sering2 terjadi.. tapi kalo di gunung ada ga ujan es?

    @ SungaiKuantan.com : betul tuh..refreshing ke kuantan pastilah terasa menyenangkan.
    selamat datang di blog bunda yg amburadul ini..hehe

    @ senoaji : iya kalo alam udah curhat, apakah semua insan bersedia mendengarkan ya mas?..hiks

    @ tukangngGunem :iklim yg anomali gini apakah belum cukup bikin manusia bertobat ya mas... bunda sedih banget nih global warming keknya ga ada yg perhatian...hiks..

    @ Bang Ir : leres pisan Bang Ir. anehnya semua caleg kampanye tak ada satupun yg membahas isu global warming dan apa yg mesti dilakukan dgn CO2... prihatin betul Bang ..hiks

    @ Erik 153931 : cuaca anomali akibat perbuatan manusia juga bang... memang hujan es bang bukan hujan salju...beda tuh

    BalasHapus
  22. hidup go green.. untuk memperlambat proses global warming...

    BalasHapus
  23. yang pasti tukang es merugi...

    BalasHapus
  24. @ Joe : ya ngga gitu gitu amat kali.. hehe

    @ mama hilda : yes ..suarakan go green dan beraksi untuk go green

    BalasHapus
  25. Ya manusia sudah tidak bersahabat lagi dengan alam, padahal alam itu ada lebih dari sekedar membuat manusia hidup. Alam juga memiliki dan merupakan tanda-tanda jalan pulang menuju kedamaian.

    BalasHapus
  26. @ abang : betul bang, padahal alam setiap saat selalu memberi servis yg terbaik untuk kita sebagai manusia. sayangnya manusia tak bisa berlaku arif sebagaimana yang alam lakukan.
    terimakasih dengan komentar yang menyejukkan
    salam hangat

    BalasHapus
  27. dq pernah du kali deh ngalamin hujan es,
    kedua-duanya waktu dq di bandung
    *langsung cepet ambil fresh drink, masukin baskom, tampung di luar...hmmm, seger juga
    hi..hi

    BalasHapus
  28. @ Nyante Aza Lae : hemmm ternyata bisa dinikmati juga ya, wah bunda malah baru tau.
    lagian keburu panik menyelamatkan ini dan itu jadi ngga kepikiran utk hal2 lain

    BalasHapus
  29. wedew..anna pernah tuh ngalamin kena ujan es saat diluar rumah..yg ada sakit kena kulit...hehehe

    BalasHapus
  30. anna juga suka panik ql lg ujan sdran di rmh...kalang kabut sama beberapa sudut rumah yg bocor...

    BalasHapus
  31. @ Girls Corner : hehe sama dgn bunda suka panikan ya sayang. semoga ga sering2 ada hujan es ya

    @ Miss Anna : wah gitu ya, tapi ga sampe luka kan yah

    BalasHapus

sobat Bunda semua, terimakasih sudah bersedia meninggalkan komentar. Mau nyampein kritik juga boleh... Monggo tak perlu ragu-ragu.
Jika ada kekeliruan, mohon dimaafkan yaaa