Ngantor dan Berbisnis

Photobucket

3.20.2009

Mengenali Kanker Serviks

Sepertinya penyakit yang mengancam wanita ada-ada saja. Terutama yang berkaitan dengan masalah kesehatan reproduksi. Sudah tiga kali majalah 9Months menggelar seminar tentang Kanker Serviks bekerjasama dengan GlaxoSmithKline. Sosialisasi Kanker Serviks amat penting agar setiap wanita mengerti bahwa kanker ini bukanlah akhir segalanya. Penyakit ini bisa disembuhkan dan dapat dicegah lho.
Siapa sih yang bisa kena Kanker Serviks?
Semua wanita yang pernah melakukan hubungan seks berisiko terkena kanker leher rahim (serviks). Leher rahim itu bagian bawah rahim yang menonjol ke dalam kelamin wanita. Risiko itu makin tinggi terutama pada wanita perokok dan suka gonta ganti pasangan.

Lebih dari 95 persen kanker serviks terkait dengan infeksi HPV (Human Papiloma Virus) yang ditularkan melalui hubungan seks. Saat ini sudah ada sih vaksin penangkal infeksi HPV khususnya tipe 16 dan tipe 18 yang dianggap jadi biang kerok penyebab 70 persen kasus kanker serviks di Asia, yang diluncurkan GlaxoSmithKline. Untuk satu kali suntik cukup membayar Rp 700 ribu sajah sudah dikorting 50% lho itu.

Kalau kata Prof. Samsuridjal Djaudi, SpPD KAI, virus penyebab kanker serviks itu memiliki keunikan tersendiri. Jadi kalau seorang wanita sudah pernah kena virus ini, bukan berarti dia udah kebal. Dia tetap bisa kena lagi dari virus tipe yang sama atau dari tipe yang berbeda. Apalagi di Indonesia Kanker Serviks bertengger di urutan pertama di antara jenis kanker lain yang banyak di derita perempuan Indonesia. Boleh dibilang HPV tipe 16 dan tipe 18 menjadi penyebab 71% kanker serviks.

Buat pencegahan atau mendeteksi dini, sebetulnya bisa dilakukan Pap Smear atau Tes Usap Vagina. Alhamdulillah sih ternyata diriku bersih, setelah dua kali menjalani Pap Smear.
Nah kalau vaksin HPV itu gunanya untuk meningkatkan kekebalan tubuh dari virus HPV atau re-infeksi HPV, yang dilakukan 3 kali.
Hadir jadi pembicara dr. H. Muki Reksoprojo, SpOG didampingi moderator dr. May Hizrani, MARS.




22 komentar:

  1. wuahah... seru juga postingan bunda, ada usap-usap vagina. wkwkwkkw....

    itu kanker jadi momok bagi wanita indonesia pastinya ya bund....

    kalo orang biasa yang kena, uang 700rb itu dah berat bgt lho bund..

    BalasHapus
  2. informasi yang bagus, terutama buat para gadis remaja yang coba-coba ngebayangin gonta-ganti pasangan....

    BalasHapus
  3. ihh seremm nihh... but thanks for information nya ya bun.. ^^
    lebih baik mencegah daripada mengobati.... betulll.....

    BalasHapus
  4. Penyakit ini memang mengerikan dan memprihatinkan ya Bunda, jadi pelajaran untuk terus menjaga 'kesetiaan' dan 'kebersihan' nya...

    BalasHapus
  5. makasih sekali bunda sudah sharing ini, ditunggu sharing selanjutnya...

    BalasHapus
  6. betul bunda..papsmear dianjurkan untuk wanita usia 30 keatas..

    BalasHapus
  7. waa baru tau kalo ini berada di urut teratas, mengkhawatirkan..
    semoga semua perempuan Indonesia bisa lebih perhatian dan peduli dgn kesehatannya yah, bun:)

    BalasHapus
  8. Info yang sangat bermanfaat bagi perempuan juga para suami bun.. Semoga makin peduli dengan para istri ya bun...

    BalasHapus
  9. wah thx infonya nih bunda :)
    mudah2han bisa saya tularkan kepada orang2 di sekitar saya ...

    BalasHapus
  10. Wah baru bunda, ada test usap Vagina, memang ngetesnya diusap-usap ya bun?

    BalasHapus
  11. saya pengen sebetulnya tes pap smear bunda...tapi belum sempat nih hehehe

    BalasHapus
  12. Alhamdulillah bun
    di t4 kmi
    tes pap smear di fasilitasi oleh pemko
    gratis..tiss

    BalasHapus
  13. @ Nyante Aza Lae : Waduh bersyukur banget bang, coba kalo pemkot yg lain juga peduli thd kesehatan wanita spt ini, tentu bisa menurunkan angka penderita kanker serviks. Sebab Papsmear termasuk pencegahan dini dgn biaya yg relatif terjangkau ketimbang harus vaksin HPV.

    @ Atca : sebaiknya memang dilakukan mBak, daripada menyesal nanti. ga sakit kok dan memakan waktu hanya sebentar utk papsmear.

    @ Erik 233198 : sebenarnya itu hanya istilah saja, teknik pengambilannya adalah mengerok cairan dari bagian leher serviks dgn alat tertentu, begitu lo bang...dan yg melakukan juga tenaga medis wanita kok.

    @ JONK : makasih banget mau menyebarkan info ini, bisa ke kakak, adek dan temen2 wanita.

    @ Mulyati : betul bu, setidaknya bagi para perempuan juga jadi lebih concern memperhatikan kesehatan bagian intimnya khan.

    @ www.katobengke.com : hehe ahli menebarkan informasi ..gitu aja ko' bang Iwan dan semoga membawa manfaat

    @ namaku Wendy : yg kita harapkan bersama adalah semoga pemerintah lebih memperbanyak layanan gratis yg berkaitan dengan kesehatan reproduksi wanita.

    @ mama hilda : apakah penjenengan juga sudah melakukannya? ..

    @ suryaden : sama-sama bang Surya.. semoga utk selanjutnya saya lebih rajin posting..doain saja bang

    @ umi Rina : betul Umi, 100% setuju tuh

    @ nath : betul sekali nath, kesehatan itu amat penting dan biasanya baru disadari jika sudah sakit...mudah2an tetep sehat ya

    @ bcom : betul bang, jadi muda-mudi juga agar lebih "aware" dgn bahaya penyakit ini kan

    @ sang Penyamun : emang 700 ribu itu cukup berat bagi masyarakat biasa. makanya diberi alternatif yg lebih ekonomis yaitu dengan Papsmear. Tidak terlalu menguras kantong lah Bang, apalagi jika dikaitkan dengan kesehatan, semoga pemkot lain ada yg mau meniru spt @ Nyante Aza Lae.

    BalasHapus
  14. Kalo pap smear ptugasna laki ato prempuan bunda?

    Sbaiknya milih yg petugasnya prempuan...byar g timbul finah...

    BalasHapus
  15. tau nya pap smear ituh ya bund..hihihiih dulu TA nya temen ituh

    BalasHapus
  16. waaaaaaaah tatuuut bund penyakitnya.... untung aku jadi laki2, huehehehe...

    BalasHapus
  17. @ Mampir ngombe : petugasnya cewe kok mas, jadi ga usah khawatir. lagipula cuma sebentar ngga setakut yg dibayangkan.

    @ Cebong Ipiet : lha kalo dah tau malah ga takut kan ya mbak..

    @ indra putu achyar : tapi jangan nularin HPV ya kang... hehe canda ..:P

    BalasHapus
  18. tes usap vaginanya apa bisa dilakukan oleh orang lain bun?he..he..

    BalasHapus
  19. duh, belum pap smear nih. tapi katanya itu utk yg sudah menikah ya?

    BalasHapus
  20. @ Sang Cerpenis : yg belum menikah tapi jika sudah pernah berhubungan seks.. tetap disarankan utk papsmear. sdgkan kalau vaksin HPV utk remaja pun boleh.

    @ Kristina Dian Safitry : maksudnya...?? ya emang ama orang lain, emang bisa ama sendiri?? hehehe

    BalasHapus
  21. bisa nambah pengetahuan nih bunda.makasih yap bunda

    BalasHapus

sobat Bunda semua, terimakasih sudah bersedia meninggalkan komentar. Mau nyampein kritik juga boleh... Monggo tak perlu ragu-ragu.
Jika ada kekeliruan, mohon dimaafkan yaaa