Ngantor dan Berbisnis

Photobucket

2.12.2009

Berat Melepasmu Pergi Nak!

Sebuah perpisahan meski hanya dalam tempo sebentar mestilah meninggalkan rasa yg amat berat. Apalagi yang akan berpisah itu orang yang dekat dalam keseharian kita. Beberapa hari lalu ananda bilang kali ini pentas Taiko di luarkota dalam tempo 3 hari. Taiko, gerak tari musik tradisional Jepang, yang diikutinya sejak 2 tahun silam.
Selama ini jika dia ikut pentas hanyalah di seputar Jakarta. Artinya berangkat pagi dan malamnya sudah sampai di rumah lagi. Tapi begitu mendengar pentas keluar kota ....rasanya berat sekali untuk mengatakan iya. Namun secara grup, dia sudah terikat kontrak ya apa boleh buat... harus ikhlas melepas dia pergi
Sepertinya naluri ibu mungkin begitu semua ya... mesti terus pake berurai air mata. Padahal anaknya cuma pergi dalam 3 hari saja...dan dia pun nampak biasa saja.
Khawatir nanti tidurnya gimana, nanti makannya gimana, apakah tempatnya nyaman atau gimana. Maklum, nanda ini termasuk anak yg ringkih ... hidungnya yang sinusitis seringkali membuat saya khawatir jika dia terlalu lelah. Apalagi cuaca kini sedang tidak akrab, kadang hujan dan kadang panas.. membuat dia seringkali bersin2 dan hidungnya terus melerr.
Bagaimanapun tampaknya saya harus belajar membiasakan diri menghadapi kenyataan ... untuk bisa menerima anak-anak kini makin tumbuh besar dan kegiatannya tidak sebatas sekolah, rumah dan teman2 seputar kompleks rumah kami saja.
Biasanya saya ikut mendampingi dan membantu menyiapkan keperluannya. Tapi kini sudah ada manajer dan tim yg memang mengurus keperluan2 dia.
Tak mau menyadari anak sudah mulai beranjak remaja ataukah belum bisa memberi kepercayaan penuh pada anak, ya? huuuuuu .....mellow banget




20 komentar:

  1. rasa khawatir itu pasti ada, antara sayang dan belum percaya sepenuhnya

    BalasHapus
  2. Semoga, apa yang lagi Bunda rasakan tidak serta merta membebani langkanya...


    dhie
    http://jendelahati.net

    BalasHapus
  3. umur brp bun anandanya..
    kyaknya sayang banged sama sang buah hati tercinta.. ihihihi..

    yg penting dah pamit. dapet restu kebrangkatan trus kegiatannya lillahita'ala pasti sgala kebaikan menyertainya. nga usah khawatir bun ^^

    klo di kluarga fuda. sampai sgede ini yang penting pergi2 harus pamit. ortu fuda seneng banged, klo fuda kluar rumah.

    * weq kok gtu fud?* adik fuda 8, jatah makanan jadi lebih hahaha.. (-bcanda)tepi bner lho adik fuda 8

    iya ortu fuda seneng banged. soalnya fuda tu.doyannya ngendok di rumah mulu, jarang kluar. jadi klo fuda kluar rumah suatu hal yg luarbiasa. istilahnya turun gunung ahahhaha..( jadi curhat-_-! )

    BalasHapus
  4. wahh ...
    nanti aku mungkin akan mengalaminya bunda....kalo sekarang kan anak2 masih kecil, sekolah atau les aja aku ikut heboh .. apalagi kalo harus pergi 3 hari hehehhe..pasti juga melow kaya bunda dehh..

    Btw memang sudah saatnya bunda..biarkan nanda mencari jati dirinya..menunjukkan bahwa dia mampu..pasti dengan diberi kepercayaan, anak2 akan lebih bertanggung jawab..
    semoga sukses ya bunda ...titip salam buat nanda..

    BalasHapus
  5. Iya bunda, walaupun sudah remaja, seringkali sang Ibu memperlakukan anaknya seperti masih kanak-kanak. Sulit melepas saat pergi, bahkan saat sudah menikah.

    BalasHapus
  6. selamat yah bunda semoga anaknya sukses....memang kwatir perlu tapi kalo untuk kesuksesan lepaslah dengan doa yah bun

    BalasHapus
  7. @ Cebong Ipiet : seumur-umur belum pernah pisah mBak.... deg2an dan ga' bisa tidur ...nangis bombay pula'

    @ Purwa : dia sih tampak santai saja, karena saya pun tidak menampakkan wajah kuatir. hanya di hati ini dag dig dug banget ..huuuu

    @ Fuda : laki2 usia 19th, kegiatannya seabrek yg bikin bundanya sering termehek-mehek...
    anak bunda ada 3 (perempuan 1 dan 2 laki2) yg bontot SMA kls 1 (15th). senang banget punya banyak saudara ya Fuda...kebayang deh ramenya suasana di rumah.. jatah makan abis sama Fuda ya... heuheuheu. terimakasih dg nasehatnya utk bunda
    ^_^ :)

    @ Atca : iya ya mbak...bunda ni terlalu banget khawatir. sampe sekarang kalau mereka sakit suka tidur dgn saya ...pagi sebelum brangkat, sarapan juga disuapin..maksudnya biar cepat . meski tidak memanjakan sih
    terimakasih advice dan doanya ..salam mbak Atca sudah disampaikan.

    @ Erik : memang begitu ya Bang...saya sendiri pun jika beberapa hari tdk halo2 dgn ortu mesti ditelpon dan menanyakan kabar kami.

    @ Harry Seenthings : iya Kang insya Allah saya siap2 menguatkan hati nih...

    BalasHapus
  8. ene namanya kekhawatiran seorg ibu saat sadar anaknya sudah dewasa dan akan segera 'meninggalkan' rumah......

    jadi inget sm bunda ku.....yang sll kuatir sm skarang , pdhl anna udah ada yg jagain. Asal jgn sampai mencampuri urusan anaknya2 , para ibu ttp bs kontrol koq.....krn anak jg butuh pendewasaan diri sejalan waktu

    BalasHapus
  9. memang harus tega bunda, biarkanlah dia berkembang sesuai keinginannya, sebagai orang tua hanya bisa mendoakan dan memberi nasehat agar tidak keluar dari rel kebaikan, memang dilema, namun bagaimanapun juga ananda pasti rindu sama bunda...
    tidak ada yang hilang sebenarnya, namun ikatan bathin itu memang kadang bereaksi lebih cepat dan memiliki bumbu penyedapnya sendiri...

    halah, aku sendiri nggak ketemu yunior 5 jam saja udah bingung setengah mati... wakakka... ngomong emang gampang yah...

    BalasHapus
  10. Perasaan tersebut biasa di alami oleh seorang ibu...

    BalasHapus
  11. @ Anna dTeep'Z : wah..wah..sepertinya bunda emang harus lebih kuat menahan rasa ya.
    udah dikasih Big Hug juga tetep aja mewek..hiks. Jadi kebayang ntar kalo' dah "mentas" kaya apa rasanya...

    @ Suryaden : itulah kang..sehari-hari biasa ngariung. jadi kalo ada yg ngga ada satu aja rasanya gimanaaaaa gitu.. tuh kan perasaan seorang bapak juga ternyata sama .. leungiteun...

    @ semua teman2 bunda : terimakasih ..hatur nuhun ...matur nuwun semua teman2 yg pada intinya sudah membesarkan hati bunda banget ... sekarang sudah lebih lega

    BalasHapus
  12. @ david : iya ya Dav .... sepertinya begitu ..

    BalasHapus
  13. anak-anak kita adalah anak zaman bunda, anak-anak kita adalah anak peradaban. mereka beranjak dewasa terdidik dengan lingkungan.

    zaman kita telah lewat, peradaban telah berpihak pada generasi berikutnya.

    setidaknya kita rela bahwa peradaban juga akan merenggut mereka suatu saat, dan setidaknya pagar yang kokoh telah kita tanamkan tuk menghadapinya.

    kadang saya meneteskan air mata ketika melihat kedua anak saya tidur, dan menatap dalam mimik wajah mereka.

    BalasHapus
  14. memang kita harus membiasakan mereka lebih mandiri sih bun, bagaimana pun suatu saat nanti akan tiba masanya harus begitu... sukses buat anaknya ya... :)

    BalasHapus
  15. Kasih Bunda sepanjang jalan, sepanjang usia, sepanjang nasib, sepanjang waktu.....
    Paham deh Bun... mo dia itu udah dewasa..udah berumah tangga... namanya juga masih anak Bunda...
    Bunda akan selalu mengkhawatirkan keselamatan anaknya.... Seorang bunda adalah wujud arRahman dan arRahim tuhan semesta alam.

    BalasHapus
  16. *Perasaan Ibu adalah hal yg paling menenangkan di dunia ini..., Salam kenal ya...,

    *Oh iya sy mengundang anda tuk membaca Novel sy yg berjudul HEXVERSTOONE di blog saya, kl gak keberatan sekalian di follow, mohon dukungannya

    *Salam hormat

    BalasHapus
  17. @ mas icang : benar apa yg dikatakan mas icang ... rasanya waktu begitu lekas sekali berlalu mas.. tak terasa anak-anak sudah besar dan sudah masanya mereka diberi kepercayaan. terimakasih mas.

    @ Bill : iya betul bung Bill... terimakasih dukungannya. bunda mengaminkan doa bung.

    @ pingin ngeblog : insya Allah ... semoga demikianlah adanya sampai akhir hayat kelak

    @ themahdinovel : Terimakasih ..salam kenal juga
    oya insya Allah bunda sempatkan untuk membacanya .. Salam

    BalasHapus
  18. wah wahh, bunda neeh mirip ibuku aja,..he he hee....

    BalasHapus
  19. Kasih sayang ibu tiada batasnya....Wajar dan bisa dimaklumi banget kalau bunda khawatir terhadap ananda bunda...itu peranda bunda adalah ibunda sejati...jadi teringat bunda saya ..asal saya pergi langsung air matanya jatuh

    Kita do,ain agar anak bunda selalu dilindungi oleh Allah SWT...dan dalam setiap helaan nafasnya maupun pemikirannya selalu ada bunda dihatinya seperti bunda dalam tiap detak jantung selalu teringat putranya..AMIN

    BalasHapus
  20. mendidik anak sangat perlu untuk hati-hati, jangan sampai salah dalam mendidik anak sehingga membuat anak menjadi orang yang pesimis, minder dan lain-lain.karena didikan ortu dapat membentuk kepribadian anak.

    —————————————————-
    Bagaimana cara mendidik anak agar sukses dan bahagia di anekapilihan.com

    BalasHapus

sobat Bunda semua, terimakasih sudah bersedia meninggalkan komentar. Mau nyampein kritik juga boleh... Monggo tak perlu ragu-ragu.
Jika ada kekeliruan, mohon dimaafkan yaaa