Ngantor dan Berbisnis

Photobucket

2.22.2009

WASPADAI BAHAYA STYROFOAM


Sepertinya kita sudah kurang peduli dengan kemasan makanan saat jajan di luar rumah. Sebagai masyarakat urban yang super sibuk dengan tingkat mobilitas tinggi, kemasan makan siap saji tak ayal jadi sampah yang sampai saat ini masih bikin pusing. Apa hubungannya sampah dengan styrofoam? Ups banyak sekali. Selain menjadi masalah bagi kerusakan lingkungan, karena limbahnya yang sulit diurai, Styrofoam juga berbahaya buat kesehatan kita lho.
Kemasan putih yang nampak bersih ini diam-diam menyimpan bahaya yang setiap saat bisa merenggut kesehatan kita jika tidak segera "aware" sejak sekarang. Jika diperhatikan belakangan ini pemakaian kemasan styrofoam (polystyrene) semakin menjadi-jadi. Bukan hanya resto-resto siap saji yg terkenal saja. Bahkan sampai ke penjaja makanan di kedai-kedai sederhana juga menggunakan kemasan styrofoam ini. Sebab kemasan ini mudah didapat dan amat murah harganya.
Selain itu,kemasan ini praktis dan mudah dibawa. Si abang penjaja makanan merasa ngga ribet, mbak-mbak dan mas-mas yg jajan juga ngga malu bawa makanan daripada bawa-bawa jajanannya pake kemasan daun pisang ...diih ngga banget sih..!
Seingat bunda, awal tahun ini PT Pembangunan Jaya Ancol,pengelola Taman Impian Jaya Ancol, mencanangkan konsep kawasan bebas styrofoam. Maksudnya, seluruh restoran dan kedai makanan di kawasan Ancol harus mengganti styrofoam sebagai kemasan makanan mereka menjadi kemasan berbentuk kertas yang aman bagi kesehatan

Fakta Tentang Styrofoam :
EPA (Enviromental Protection Agency) dan WHO mengategorikan proses pembuatan styrofoam sebagai penghasil limbah berbahaya ke-5 terbesar di dunia. Selain itu proses pembuatan styrofoam itupun menyebarkan bau tak sedap dan jelas mengganggu pernapasan serta melepas 57 jenis zat berbahaya ke udara.

Styrofoam antara lain banyak dipakai untuk kemasan mie instan yang tinggal diseduh. Nah masalahnya styrofoam ini jadi berbahaya bagi kesehatan karena diolahnya memakai benzana. Benzana inilah yang jadi biang kerok terjadinya berbagai masalah penyakit.
Benzana diketahui bisa menyebabkan gangguan pada kelenjar tiroid, gangguan sistem syaraf, mempercepat detak jantung, sulit tidur, gelisah, badan gemetar (tremor).
Saat benzana menyusup melalui makanan, maka dia akan masuk ke sel-sel darah dan lama lama bisa merusak sumsum tulang belakang. Akibatnya produksi sel darah merah merosot dan menimbulkan anemia. Efek lain sistem kekebalan tubuh merosot sehingga kita mudah kena infeksi. Pada wanita, styrofoam berbahaya bagi kesehatan alat reproduksi dan bisa mengubah siklus menstruasi, gugur janin ataupun cacat janin. Bahkan dapat menyebabkan kanker payudara dan pada kaum pria bisa menyebabkan kanker prostat.

Mengapa styrofoam harus dipandang berbahaya?
Sebab bahan kimia berbahaya dari styrofoam ini mudah sekali segera menyusup ke dalam makanan terutama yang bersuhu tinggi dan banyak mengandung minyak atau lemak. Padahal kita tahu hampir semua makanan yang dibungkus dengan kemasan styrofoam, justru makanan panas misalnya nasi goreng, mie goreng dlsb. Hasil penelitian menunjukkan bahwa semakin panas suhu makanan, semakin cepat proses migrasi dari bahan kimia styrofoam ke dalam makanan kita.

Mengingat banyak mudharat dari manfaatnya ..mengapa tidak sejak sekarang, dari diri sendiri dan keluarga dekat kita untuk menolak kemasan styrofoam sebagai pembungkus makanan kita.

36 komentar:

  1. Nice post bunda, thanks sharing informasinya, duh jadi mikir dua kali ini ya kalo mau sehat memang intinya harus mau repot..

    BalasHapus
  2. wahhhh makanya Bun, aku lebih comfort kalo bungkus makanan itu daun pisang, nah itu juga belum tentu besih bener tapi ya setidaknya meminimalisir kegawatan itu.. xixixiixixix...
    bagus banget Bun..

    BalasHapus
  3. @ mama hilda : iya sih, untuk sehat memang sedikit repot tapi jika sudah dibiasakan insya Allah ngga berat kok.

    @ Senoaji : ya betul mas, kita seringkali suka menganggap remeh hal2 yg dilakukan ortu2 kita dulu padahal ternyata bagus manfaatnya utk kesehatan diri dan lingkungan kita

    BalasHapus
  4. info yang bagus bun,...untuk kita dan juga para pengusaha catering........mana tahaaan.

    BalasHapus
  5. Ngeriiiii...ngeriiiii....untung jarang jajan makanan yang di bungkus, tapi jajannya makanan yg pake piring......cekakakakaka....boros boros....tapi keren Bun...nam ilmu...besok besok kalo mo jajan mo bekel piring sendiri aja lebih aman

    BalasHapus
  6. wah post yang bagus bun :) alhamdulillah aku dah sangat mengurangi makan dari styrofoam begitu.. semoga yang lain jg sadar :D

    BalasHapus
  7. thanks udah diingatkan bun,
    padahal paling sering banget kalo bikin acara, biar gak repot cuci piring, mangkok dsb, kita pake stereofom...

    BalasHapus
  8. wedew...koq bahaya banget yah buat cewek.....tapi anna jarang sih amke kemasan yg berbahan stereofoam.....paling jg ql ada uda jd mainan si tommy ituh....

    BalasHapus
  9. makasih pencerahannya disini Bun...sharing2 info penting neh

    BalasHapus
  10. segera diumpetin bun sterefoam yg pada numpuk digudang

    BalasHapus
  11. makasih bunda buat infonya.....
    jadi ingat klo kesehatan itu mahal... :)

    BalasHapus
  12. iya yah udah tau berbahaya tapi koq gak ada tindakan atau penanganan khusus utk produk berkemasan styrofoam, gak ada pelarangan gitu hmm(thinking)

    BalasHapus
  13. wah jadi takut ni bun.
    mending pake daun aja ya.
    kalo kertas pembungkus yang lapisanya plastik gimana bun?
    salam kenal.

    BalasHapus
  14. @ Bang Ir : kok mana tahan bang. emang ada apanya...

    @ Yumaima : utk keluarga apa sih yg ga penting jeng ... segala cara dijabanin yg penting sehat-sehat-sehat.

    @ Putry : iya jeng ..semoga makin banyak yg sadar bahaya styrofoam dan menyampaikan ke keluarga dan temen2 juga utk tdk pake kemasan styrofoam lagi.

    @ Anna Fardiana : yayaya... kita semua sering maunya yg serba praktis, ternyata dibalik itu ada sesuatu yg kita ga tau..

    @ Anna d'TeepZ : yg penting sdh tau trus nularin ke keluarga & temen2 agar tdk pake kemasan styrofoam

    @ Miss Anna : makasih kembali ..sayang..

    @ Tips Kecantikan : ko' diumpetin di gudang ...ntar dimakan tikus lho...heuheuheu

    @ SOLOVERS : iya betul mas ... kita sering abai soal kesehatan dan baru sadar kalo udah kena ya

    @ namaku Wendy : sudah ada hanya saja kurang sosialisasi mBak ..biasa sih semua woro2 biasanya cuma anget2 t.. kebo eh ayam

    BalasHapus
  15. lebih baek bawa mangkok sebisa mungkin xixixiix atau wadah sdri

    BalasHapus
  16. @ Cebong Ipiet : bawa panci sisan bong ...hehe
    becanda ..:)

    BalasHapus
  17. Bunda... ambilin maem Rio dunk... tp yg gak pake styrofoam.
    Soalnya Rio takut stlh mbaca bahaya yg ada di dlmnya.

    Rio gak prnh jajan makanan kemasan dieberan kyk gt koq Bun...

    BalasHapus
  18. wah ngeri juga ya bunda kalau kita tau....makasih infonya ya Bunda...nice post

    BalasHapus
  19. mending bungkusnya pakai daun pisang saja ya bunda... :) aman dan ramah lingkungan

    BalasHapus
  20. wahh..serem juga yach -__-
    makasih infonya yach..nice post (^__^)d

    BalasHapus
  21. nice post bunda.. bermanfaat banget.. thx sharingnya.. Wah..bahaya utamanya bagi kaum wanita ya..?

    BalasHapus
  22. @ Riosisemut : yahaha semut mah makannya emang pake daun ya...ato makanin daun... :P

    @ David : kembali kasiaahhh ....

    @ alifahru : daun pisang atau daun jati sejak jaman nenek2 kita dulu sudah jadi pembungkus makanan, termasuk daun bambu.

    @ yulia : terimakasihjuga sudah bersedia kunjungan ke pondok bunda

    @ Ifoel : yups betul mas Ifoel ... tapi u? cowok juga tetep bahaya tuh ..kanker prostat!!

    BalasHapus
  23. info bermanfaat banget bunda, kudu hati2

    BalasHapus
  24. betul tuh bun.. stryrofoam memang ga bagus buat kesehatan jangka panjang kita.. sebisa mungkin kita hindari pemakaianny.. lebih baik balik ke jaman purba pake daon.. hahaha....

    BalasHapus
  25. @ Ifat : mencegah lebih baik drpd mengobati..iya kan?

    @ nath : yahaha asal jangan daun jendela dan daun pintu ...:P

    BalasHapus
  26. wah bahaya juga yah Styrofoam ......
    wah aq salah satu penggunanya maksudnya suka makan di tempat itu.......

    BalasHapus
  27. @ www.katobengke.com : gapapa ..yg penting kalo udah tau bahayanya bisa lebih berhati-hati ya bang

    BalasHapus
  28. Wah bener bun
    Sebagai kader cinta lingkungan (Ciye narsis, emang betul tapi) saya sangat mendukung dengan postnya bunda kali ini
    Buagus

    BalasHapus
  29. Salam Bunda

    Pak Karamu menziarahi bunda

    Sihat-sihat selalu

    BalasHapus
  30. @ agungjelek : terimakasih banget mas agung...

    @ ~PakKaramu~ : Jazakallah khair pak Ustadz ... alhamdulillah sehat ...semoga pak Ustadzpun sentiasa semangat dalam berdakwah ..

    BalasHapus
  31. yup saya pernah melakukan praktek untuk mengetahui berbahayq styrofom ini pada masa kuliah dulu, dan memang untuk jangka waktu lama akan berbahaya bagi kesehatan manusia, kalau tidak terpaksa banget ketika saya beli makanan yang harus menggunakan bahan ini saya meminta dengan bahan lain tapi kalau tidak ada ya saya makan di tempat.... waspadalah waspadalah........

    BalasHapus
  32. wehhh bunda, pake plastik ngga boleh,pake stereofoam juga ngga boleh, boleh nya pake kertas bungkus, but klo mie pangsit gimana bunda hueheuheuue

    peace bunda

    bunda tukeran link yah
    lov u all

    BalasHapus
  33. wah... bener skrg padahal kalo beli makanan pake styrofoam, mereka mau ambil gampangnya aja, padahal lebih enak dibungkus daun pisang. ya gak bund...

    BalasHapus
  34. @ subagya : wah ngasih tau ke yg udah tau dong nih bunda .. makasih udah ngerjain PRnya ya nak..

    @ Anna : tuh kayak mbak cebong ipiet ...bawa wadah sendiri buuuu ... hehehe :P

    @ Lyla : betul mbak Lyla..kalo di daerah daun pisang masih mudah didapat ya mbak ... yg jelas memang styrofoam itu mudah didapat dan murah sekali ketimbang daun pisang

    BalasHapus
  35. ternyata berbahaya juga...

    BalasHapus
  36. @ @Coy : betul sekali mas Coy

    BalasHapus

sobat Bunda semua, terimakasih sudah bersedia meninggalkan komentar. Mau nyampein kritik juga boleh... Monggo tak perlu ragu-ragu.
Jika ada kekeliruan, mohon dimaafkan yaaa